The Pretty Day : Perempuan JOGER.

Standar

Dasarnya pecinta buku, selalu saja ada waktu tak terduga yang membuat tidak mau ngapa-ngapain kecuali ke toko buku. Well, itu terjadi pada saya siang ini selepas sholat jumat. Niat saya setelah sholat saya ingin beres-beres kamar, misahin barang yang useless. Lusa saya pulang kampung, karenanya saya ingin meninggalkan rumah a.k.a kamar kos saya ini dalam keadaan sehat. Tapi entah apa yang terjadi dalam pikiran saya, tiba-tiba dalam perjalanan pulang dari masjid, saya pengin ke toko buku. Padahal baru kemarin lusa saya juga dari toko buku. Saya penasaran mencari buku Rahasia Meede.

Kegiatan bersih-bersih kamar akhirnya sukses tertunda, diganti dengan safari ke toko buku. Tentu dengan keadaan ekonomi sedang terjepit. Kalaupun tidak beli, bisa dibaca disana. Hehe.

Jam 14.00WIB saya meluncur. Panas dan puasa bukanlah suatu alasan untuk membatalkan niat saya jalan-jalan di toko buku. Siang seperti itu ternyata toko buku lumayan ramai. Meleset dari prediksi saya kalau saya bisa melenggang bebas memilih buku tanpa ada gangguan rebutan buku yang tidak disegel. Saya siapkan mental berduel dengan orang-orang ini.

Rak novel adalah tujuan saya. Setelah bertahun-tahun sok anti novel, sekarang luluh juga gara-gara sering nongkrong online sama kawan-kawan pecinta buku di KasKus yang novel addict. Saya terbius dengan review yang mereka buat dan cerita-cerita mereka di room longue. Koleksi novel saya bertambah dari sejak lusa, dan mungkin bertambah lagi hari ini. Kamu pengin terbius juga? Masuk aja forum nomor 66 di KasKus. I’ll be wait you, there.

Detik berganti menit, menit berganti jam, dan jam belum berganti hari. Karena memang saya baru satu jam di toko buku. Semula, pengunjung toko buku biasa saja. Wajahnya serius, kebanyakan berkaca mata, jelek seperti saya. Tapi lama kelamaan, saya menyadari ada perubahan. Banyak perempuan cantik berdatangan menjelang sore. Sayang, kebanyakan dari mereka bersama peliharaannya. You know I mean. Hehe. Ada satu sosok yang membuat saya meliriknya berkali-kali dan kemudian mencarinya ketika dia hilang dari pandangan. Cantik, putih, rambut panjangnya diikat, bersendal jepit dengan kaos JOGER putih yang sudah kusam dan kerahnya sudah lecek. Bersama seorang temannya, gendut, berjilbab dan masih berseragam sekolah. Sepertinya dia perempuan cantik yang low profile dan supel bisa berteman dengan siapa saja. Β Oh Gosh, kenapa ini bulan puasaaa.. walaupun mungkin bila tidak di bulan puasa saya juga tak akan pernah punya nyali untuk mengajaknya berkenalan. Bego, cemen.

Ujungnya saya membeli satu novel yang sebenarnya saya tidak niat beli. Tapi saya di toko buku adalah seperti perempuan shopaholic yang sedang berada di mall terbesar dan sedang ada diskon up to 70%. Kamu tahu apa yang selanjutnya terjadi.

Satu-satunya penyesalan adalah saya tidak mengajak berkenalan perempuan JOGER tadi. This is a pretty day like her face. I love the way I look at her face. Haha. Foolish me!

8 thoughts on “The Pretty Day : Perempuan JOGER.

  1. Adinda Sukma Novelia

    Agustus 19, 2011 at 6:01 pm

    bukan gas, ada lagi.. judulnya 9 dari nadira..
    itu kumpulan cerpen gitu, kayak Madre. tapi katanya bagus hahahaha aku juga blm beli tapi :p

    5cm? agak bosen sih sebenernya soalnya ketebelen dan critanya mbundeli, apalagi 5 orang jadi tokoh utama semua, jadi rada rancu, tapi sarat akan makna. itu ceritanya 5 mahasiswa yg naik gunung bromo, trus kisahnya ya selama perjalanan mendaki itu, disitu banyak diceritain filosofinya mahasiswa. trus juga ada skandal cinta segi-4 hehehe biasalah..

    tapi merinding juga, soalnya ada bagian dimana mereka mengatakan kembali kalimat filososfisnya Descartes kalo sebuah bangsa nggak bakal kehilangan pemimpin jika pemudanya mampu menaklukkan gunung, hutan dan lautan. begitu deeeh. kalo pernah hiking pasti rasanya dapet β€œsesuatuh gituh” *Ala Syahrini :p hahahaha.

    ealah, 5 menara itu standar gak sih? bikin resensinya yaaa? katanya bagus tapi pas aku liat sinopsisnya kok meh2 mirip laskar pelangi versi agak dewasa hahaha. iya gak?

    ———–

    hhmm..ane tanya-tanya dulu para penggemar cerpen di Kaskus, recommended gak, heheπŸ˜€

    ohh..
    bosenin? cerita mbundel? kalau film kaya berbagi suami bukan sih?
    banyak cerita tapi 1 akar?
    ada novel terbarunya si Dhony, judulnya 2. udah baca?

    hehe, belum baca sih. gak ngerti kaya gimana.
    cuman pemikiran ane, ini ntar bisa dibaca anak ane juga, biar numbuhin niat masuk pondok.
    huehehe.. tujuan jangka panjang juga.
    ane beli buku kadang gak cuma mikir buat kesenangan sendiri, buat keluarga juga kelak. hihihi..πŸ˜€

  2. Adinda Sukma Novelia

    “Setelah bertahun-tahun sok anti novel, sekarang luluh juga gara-gara sering nongkrong online sama kawan-kawan pecinta buku” buakakakakak. ngakak gas, aku juga punyya temen sok anti novel, trus saking seringnya bergaul bebas denganku jadinya ketularan baca novel :p

    banyak buku bagus gas, apalagi novel. coba cari 9 dari nadira, terus novel2nya Tere Liye sama Dhonny Dirgantoro juga bagus. yg punya mas Donny itu bener2 mahasiswa banget nget ngetπŸ˜€

    jd pada intinya kamu jadi beli buku apa tadi? hehehe

    • hueeheheπŸ˜€ iya nih..

      9 matahari maksudnya? kalau 9 matahari, katanya under rate, makanya gak mau beli, hehe
      Tere Liye udah baca tuh yg hafalan shalat delisa, bikin berkaca-kaca, asemmmm😦
      yg 5cm sih sebenernya mau beli, tapi masih ragu aja..emang sebelah mana kerennya tuh novel?

      tadi beli 5 menara, hahahaπŸ˜€

      • Adinda Sukma Novelia

        bukan gas, ada lagi.. judulnya 9 dari nadira..
        itu kumpulan cerpen gitu, kayak Madre. tapi katanya bagus hahahaha aku juga blm beli tapi :p

        5cm? agak bosen sih sebenernya soalnya ketebelen dan critanya mbundeli, apalagi 5 orang jadi tokoh utama semua, jadi rada rancu, tapi sarat akan makna. itu ceritanya 5 mahasiswa yg naik gunung bromo, trus kisahnya ya selama perjalanan mendaki itu, disitu banyak diceritain filosofinya mahasiswa. trus juga ada skandal cinta segi-4 hehehe biasalah..

        tapi merinding juga, soalnya ada bagian dimana mereka mengatakan kembali kalimat filososfisnya Descartes kalo sebuah bangsa nggak bakal kehilangan pemimpin jika pemudanya mampu menaklukkan gunung, hutan dan lautan. begitu deeeh. kalo pernah hiking pasti rasanya dapet “sesuatuh gituh” *Ala Syahrini :p hahahaha.

        ealah, 5 menara itu standar gak sih? bikin resensinya yaaa? katanya bagus tapi pas aku liat sinopsisnya kok meh2 mirip laskar pelangi versi agak dewasa hahaha. iya gak?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s